5:19 pm - Sabtu November 18, 2017

Ahli Penyakit Dalam UI: Koruptor Penderita Penyakit Jiwa

291 Viewed Redaksi 0 respond

Jakarta–Ahli penyakit Dalam Divisi Gastroenterologi Fakultas Kedokteran UI Ari Fahrial Syam mengatakan, koruptor dapat dikategorikan sebagai penderita sakit jiwa sehingga tidak layak untuk dipilih sebagai pemimpin atau wakil rakyat.

“Harus kita ingat para koruptor tersebut orang yang sedang sakit jiwa dan tidak masuk definisi sehat menurut WHO oleh karena itu tidak layak menjadi pemimpin dan tidak layak untuk dipilih kembali menjadi pemimpin,” kata Ari Fahrial Syam dalam keterangan tertulis menyambut Hari Kesehatan Jiwa Dunia setiap tanggal 10 Oktober di Jakarta, kemarin.

Ia mengingatkan, definisi sehat berdasarkan WHO (Organisasi Kesehatan Sedunia) adalah bukan saja tidak ada penyakit atau kecacatan tetapi mencakup hal yang lebih luas yaitu sehat secara fisik, mental dan sosial.

Single content advertisement top

Karena itu, ujar dia, untuk memilih pemimpin bangsa baik pemimpin daerah, anggota DPR pusat maupun DPR daerah harus merujuk pada definisi sehat tersebut.

“Pada kenyataannya kita melihat bahwa makin hari. makin jelas bahwa para pemimpin kita yang menjadi tersangka korupsi merupakan orang-orang yang tidak sehat baik jiwa maupun sosialnya. Orang dengan kepribadian yang sehat tidak mungkin melakukan korupsi. Tidak mungkin melakukan kebohongan publik,” katanya.

Ia juga mengatakan, seseorang yang melakukan korupsi pasti melakukan tindakan tersebut secara sadar dan kalau jiwanya sehat tidak mungkin melakukan tindakan tersebut.

Menurut dia, penting untuk diketahui bahwa para koruptor tersebut sakit jiwa sehingga secara kejiwaan tidak bisa melaksanakan amanah untuk menjadi pemimpin.

“Kita bisa melihat apa yang terjadi pada Mantan Ketua MK, seseorang yang selalu konsisten untuk mengkampanyekan anti korupsi padahal selanjutnya terbukti tertangkap tangan melakukan korupsi,” ujarnya.

Sebagaimana diberitakan, Ketua Asosiasi Pengajar Hukum Acara Mahkamah Konstitusi (APHAMK) Widodo Ekatjahjana minta Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) yang akan diterbitkan Presiden Yudhoyono mengatur hukuman mati pejabat negara yang korupsi. (Antara)

Editor: Khairu S

Don't miss the stories followPikirReview.Com and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Survey: Dokter dan Mahasiswa Kedokteran Alami Stress Tinggi

Peneliti Klaim, Rutin Minum Kopi & Teh Cegah Penyakit Kronis

Related posts
Your comment?
Leave a Reply